Sunday, May 15, 2011

suatu kepastian...

بسم الله الرحمن الرحيم



 Assalamualaikum wbt..
Alhamdulillah, selamat sudah final exam. esok dah start short sem dan sekarang ada mood+idea untuk update blog ni.

sabtu,
 Rehlah !! yeay..fuh agak semangat walaupun tak tau ke mana arah tuju Wara'(nama kereta Myvi seorang sahabat). Tiba di destinasi--> Bagan Lalang. Owh, tiba di pantai sudah...
Aktivitinya, taaruf dengan mencari persamaan antara sahabat2 yang hadir, dibahagikan kumpulan untuk memasak dan group hamba perlu membuat coleslow saja.

dah siap, kena tolong group lain bakar-membakar pulak. dan hamba kena dok jaga api+arang...haila, pengalaman membakar keli+ayam di rumah Limah takkan kulupakan. Banyak pengajarannya.
santapan tengah hari kami berlaukkan (ayam+ikan+kerang) bakar. 

Petang, dok main explorace. meng'explore' sejarah islam.
Lepas asar, bertolak ke Senawang untuk aktiviti seterusnya. Tiba disana-->Maghrib. 
Selesai mandi, tengok hp, 3missed call, 1message.

Oh, apakah?

Dikhabarkan pakcikku meninggal dunia petang tadi, di Sepang.
Akhirnya, selepas program pengisian oleh Kak Nida, ku dihantar pulang ke rumah sewa. 
Sampai rumah, confirm la gelap-gelita, dah pukul 12 pon. Tak tau la berapa kali lagi hamba akan berpeluang untuk jadi cinderella lagi.hehe..rasanya ini kali ketiga..

ahad,
Bergerak ke rumah arwah di Sepang. Bersama familyku. 10minit duduk, van jenazah tiba untuk bawa jenazah ke masjid terdekat.

Semalamku bergembira, hari ini ku bersedih. Putaran hidup. Yang hidup pasti akan mati.

Tiba dimasjid, macam2 yang kufikirkan. Melihat gelagat manusia.

Bercerita itu dan ini. Seolah-olah tidak mengambil iktibar dari sebuah kematian. 

Tiba-tiba, 
"Ain, kalau isteri nak cium jenazah suami boleh tak?"

Terpinga-pinga sebentar. Erm, sebenarnya, dah lama soalan ni bermain difikiran, tetapi hamba sangatlah pemalas untuk bertanya, dan akhirnya hamba pula yang ditanya. Kusut jadinya..

"Erk,,tak pastilah pulak. Kenapa?"padahal dalam hatiku berkata-->boleh.
tapi ni soal hukum. takkan nak main redah je jawab.

"Tadi ada ustazah tu cakap, isteri tak boleh cium suami. Nanti batal wudhu'."

Memang la batal. Dah nama pon laki bini...
last2, ibuku berkata, " Cuba telefon ustazah awak, tanya dia."

Aduh, ni lagi satu. Rasanya sejak masuk usim ni, lagi ramai ustaz yang mengajar aku dari ustazah. Kalau ustazah ajar pon, mana la hamba amik no hp mereka2 tu.

Dan akhirnya yang menjadi pilihanku adalah akak usrahku sendiri. 
jawabnya, " Rasanya tak batal sebab arwah dah meninggal, dia dah tak de tanggungjawab lagi. Tapi, orang yang cium dia tu, batal la wudu'. "

Aku pula, berdasarkan pembacaanku tidak berapa lama dahulu, wudu' jenazah tak batal, sebab bukan dia yang angkat wudu' tu sendiri. tetapi orang lain. tetapi, wudu' kita yang masih hidup ni, batal la. 

Seorang sahabatku berkata, kalau orang sakit, kadang2, kita yang angkatkan wudu' untuk dia, kalau bersentuh, batal jugak. sama la kot macam jenazah.
pendapatku pula, itu mungkin sebab dia masih bernyawa, masih punya tanggungjawab. kalau dah meninggal, dah xde tanggungjawab lagi, terputus amalan suda...

Dan akhirnya, jawapanku adalah--> tidak batal. tetapi, masih ada keraguan dalam hati ini. Apakah jawapannya??

ketika sesi memberi penghormatan terakhir, kulihat sepupuku. Dia kucup wajah tua bapanya sepuas hati. Seolah-olah ingin melepaskan rindu yang terpendam. Seumur hidupku, tak pernah kulihat keadaan sebegitu. Bila kulihat keadaan sebegitu, barulah mataku terasa memberat. Sebak melihat dia. Apatah lagi hanya tinggal dia seorang. Sebagai seorang anak lelaki untuk menggalas tanggungjawab sebagai seorang ketua keluarga Menjaga ibu, kakak dan adik-adik perempuannya.  Dia sebayaku. cuma muda beberapa jam saja dariku. Ku lahir pukul 10.24malam, dan dia pukul 12.21malam.

Ibuku mengambil giliran untuk memberi penghormatan dan aku selepasnya. Berdebar, seram sejuk, mengigil tubuhku walaupun ini bukanlah kali pertama aku mengucup sekujur mayat. Tapi...entahlah. Selepas mengucup dahinya, kusegera berlalu. Tak mahu ditegur lagi oleh makcik ku seperti dahulu ketika aku merenung lama wajah jenazah nenek saudaraku tanpa kusedari.

Selepas semuanya selesai. Sepupuku memeluk lagi tubuh kaku itu dan dikucupnya lagi. Dan pak cik yang lain segera memujuknya kerana jenazah ingin disolatkan. Ibunya turut memujuknya supaya mengambil wudu' kembali. dan akhirnya yang terucap adalah, "Mak, abah..dia sorang. Takkan angah nak tinggalkan dia."

"Abah dah takde Syafiq. Ingat Allah nak."

Dan dia ditarik menjauhi jenazah ayahnya. Sebak, dan aku hanya menangis dalam diam. Seingatku, dialah yang menguruskan jenazah ayahnya dari awal. Malah dia turut turun ke dalam liang lahad walaupunku tahu dia tidak pernah melakukan semua itu lantaran tingkahnya yang agak kekok. Tetapi, dia berusaha juga. mungkin dia berasa itu tanggungjawabnya. Hanya dia waris lelaki.

kemudian, dengar pula suara--> owh, dia tutup semua, kalau kat arwah A dulu, dia bukak muka je. yang ini, memang selubung semua.

Ku lihat. memang orang yang menguruskan jenazah tu menutup semua. tak terbukak langsung. Tak tahulah. Mungkin caranya berbeza mengikut tempat atau telah berubah seiring perjalanan waktu. owh,,kena pergi kursus uruskan jenazah lagi kowt...

Ketika kuingin keluar dari bilik tersebut ketika jenazah ingin disolatkan, terdengar pula, "kalau nak cium, masa tengah hidup. Orang tu bernyawa lagi. Dah mati baru nak cium, buat apa..."
Tersentak seketika. Manusia. Kuhanya mendiamkan diri.

Ketika ingin mengebumikan jenazah pula, selepas tanah ditimbus separuh liang, kupandang lagi sepupuku. Dia hanya duduk termenung selepas diarahkan naik oleh pakcikku. Termenung. Bermain dengan rumput. 

Selesai semua sekali, ketika ingin pulang, kumenyalami makcik ku.
"Ain dah nak balik dah?" Kuhanya tersenyum dan mengangguk.

"Aduhai, tinggallah Cik Pie sorang." keluhnya. 

"Banyakkan bersabar ea." kupeluk tubuhnya erat. Memberi sedikit kekuatan. Dia kulihat seboleh-bolehnya mengawal air matanya agar tidak menitis.

Tiba di pintu pagar kawasan perkuburan, kulihat pakcikku sedang membersihkan diri kerana telah bertungkus-lumus menguruskan jenazah. Sepupuku turut berada disitu bersama sahabatnya.
Sahabatnya memberi kata2 semangat. Ibuku terus mendapatkan sepupuku dan berkata sesuatu. Kuhanya mendengar sambil memerhatikannya. 

Muka blur. Dia menggosok jari-jemarinya. Seolah-olah ingin menghilangkan resah. Kutahu itu. aku pon punya sedikit ilmu berkenaan psikologi. Tabiat seseorang untuk menghilangkan resah tanpa sedar.
Aku berjalan beriringan dengan ibuku. Ibuku pula berbual dengan mak ngahku.

"ada mintak sabun masa mandikan arwah?" soal ibuku.

"dah mintak, tapi diorang cakap, tak guna sabun. tapi guna losyen."

Kutertanya-tnya. Apakah kaitannya.  "Petua orang tua2. supaya dia dah tak ingat sangat nanti. nak pulihkan semangat. "

Kuhanya mengangguk. Sememangnya kulihat dia seperti hilang semangat dan kuharap dia terus tabah. 

"Jangan tinggalkan dia sorang2 tu. takut lagi teruk pulak." ibuku berpesan pada makcikku.

Akhirnya, aku pulang dengan perasaan yang bercampur- baur. 

Risau, bagaimana inginku hadapi saat kehilangan orang tersayang??
Bagaimana akan kuuruskan nanti??
Pada siapa ingin ku mengadu??
Dapatkah aku melaluinya dengan tabah??

muhasabah diriku,
apa yg menjadi bekalku disana?
jika aku yang terbaring itu,,,

dan, aku yang masih bernafas ini, melihat  perlakuan saudara seislamku yang lain ketika berlakunya sebuah kematian.

Peringatan buat diriku dan sahabat...

2 sebut-sebut:

little daie said...

mengingati Allah walau berdiri,duduk dan berbaring...

(3:191) ^_^

azni_1405 said...

..3J..

ukhti, apakah pendapatnya tentang batal ke x wudu' jenazah 2??